Friday, December 3, 2010

Internet Sehat : Waspadai Cyber Bullying di Game Online

Sebentar lagi tanggal 10 Desember, yap batas akhir lomba nge-blog internet sehat yang diadain Telkom dan blogdetik. Sebenernya saya sih males ikutan lomba beginian, soalnya dulu pernah ikutan lomba serupa yang diadain sama divisi multimedia divre II jakarta 2 tahun lalu, ternyata hasilnya nggak memuaskan. Emang sih lumayan dapet juara 3, tapi kok rasanya kurang "ngegigit" ya ? pasti selalu begitu deh kalo ada lomba - lomba di telkom, awalnya rame, seru, meriah ditambah taburan hadiah yang "menggiurkan" tapi buntutnya nggak kedengeran lagi. #curcol ini mah ... :)

Kenapa saya mengambil topik ini ?
Beberapa hari yang lalu saya tergerak oleh status Facebook istrinya pak Onno W Purbo. Ibu Nurlina Purbo ketika itu menulis bahwa anaknya jadi korban bullying di sekolah. Nah, ini nunjukin kalo bullying bisa menimpa siapa saja. Anak seorang pakar IT sekelas Dr. Onno W Purbo aja bisa kena, gimana yang laen ?

Oke, itu adalah kejadian nyata. Orangnya ada, korbannya ada, tersangkanya juga jelas dan bisa diadukan. Nah, yang bakalan saya bahas kali ini adalah mengenai Cyber Bullying, terutama di Game Online. Apa bahayanya, gimana cara mengidentifikasinya dan bagaimana mengatasinya ?


Peluang Baru
Kalo kamu perhatiin, sekarang perkembangan teknologi cepet banget. Flashback dikit, dulu sekira tahun 1997 awal - awal saya maenan internet karena dikasih (teteup dikasih, bukan beli hehehe) modem dial-up US Robotics 33.6 kbps. Bandingin sekarang, 13 tahun kemudian speed broadband dalam orde megabit per second mudah sekali dijumpai di rumah - rumah. Ya, sekarang internet memang sudah menjadi suatu kebutuhan.

Dulu buat internetan atau maen game online kamu kudu dateng ke warnet atau wargame, nah sekarang ini sudah bisa dinikmati langsung dari rumah dengan harga yang relatif terjangkau. Perkembangan teknologi ini bener - bener menguntungkan developer game online yang notabane butuh latency sekecil mungkin. Dengan koneksi broadband evolusi konten (termasuk layanan game) sangat dimungkinkan.

Apa itu game online ?
kalo dulu maenin game jadul cuman bisa 1 player, 2 player dan maksimum 4 player, nah sekarang ini game online memungkinkan ribuan player diseluruh Indonesia (bahkan dunia) dapat terhubung secara real-time. Disini kamu bisa levelling bareng temen - temen kamu sambil chat, dijamin gak bakalan bosen deh. Buat yang kecanduan mIRC pasti tau deh gimana asyiknya chatting ... :)

Hampir semua developer game online menggunakan konsep bisnis "free to play" alias gratis buat dimainin siapa saja, kapan saja dan dimana saja. Tapi mereka menggunakan sistem pembayaran berupa voucher untuk membeli item - item atau senjata virtual di dunia game. Jadi jangan heran kalo sekarang terjadi pergeseran expenses, kalo dulu uang jajan anak SD, SMP atau SMA dipake buat jajan, jalan - jalan, dll. nah sekarang kebanyakan "dialihkan" buat beli voucher game. Sebenernya sih saya nggak begitu peduli, toh semua perusahaan dibuat untuk menghasilkan keuntungan sebesar - besarnya kan ? Cuman yang bikin miris, saya sering denger keluhan kalo banyak anak - anak yang nyolong duit atau bohong sama orang tuanya demi memuaskan hasrat bermain dan membeli voucher game online.

Game online nggak pernah tamat. Nah, ini dia yang bisa bikin kecanduan. kalo maenin game console pasti ada tamat-nya, nah beda banget sama game online. Selalu ada target dalam game yang harus diraih (quest, level, senjata, skill dll)

Cyber Bullying di game online
Tau nggak sih, bullying itu gampang banget dipicu sama amarah, bales dendam, frustrasi dan di beberapa kasus mereka seneng banget melakukan bullying karena menghibur mereka. Gila kan !! Sebenernya sama aja, bullying yang dilakuin di dunia nyata sama di dunia cyber. cuman bedanya, kalo di dunia cyber itu susah ngelacaknya, belom lagi dampak yang ditimbulkan bisa lebih besar.

Di game online memungkinkan chat secara real-time, nah ini biasanya dimanfaatkan untuk mengirimkan kata - kata penghinaan, merendahkan martabat dll alias bullying. Sayangnya, di Indonesia sendiri belum ada undang - undang yang secara eksplisit mengatur mengenai bullying di ranah cyber. Akhirnya semua masih bebas ... Developer & publisher game lepas tangan, si tersangka cyber bullying makin leluasa dan korban pasti makin banyak. Biasanya game yang paling banyak memicu hal ini adalah game yang bergenre first person shooter dan peperangan.

Berikut ini saya memiliki beberapa bukti cyber bullying di game online, tarik nafas dalem - dalem, karena ini adalah faktanya ...



Kenali Tandanya ... Lakukan pencegahan sebelum terlambat ...
Anak anda emosinya jadi labil, gampang marah, tersinggung, sedih dan depresi ? Awas, ini biasanya tanda - tanda akut kalo udah jadi korban cyber bullying. Lho kok udah akut ? emang awalnya nggak ada tanda - tandanya ? Nah, disini susahnya mendeteksi cyber bullying tahap awal, karena biasanya tidak ada perubahan perilaku dan emosi. Semuanya keliatan normal, sampai akhirnya terlambat ... Bahkan di luar negeri bisa sampe bunuh diri gara - gara diejek di dalem game. Hiii ... serem banget kan ...

Komunikasi antara anak dengan orang tua mutlak diperlukan untuk menangkal efek cyber bullying ini. Cuma terkadang si orang tua menyepelekan dan cenderung mengabaikan "curhatan" dari anaknya. Hal ini diperparah dengan ketidaktahu-an orang tua terhadap apa yang dilakukan si anak ketika online. Kalo udah kejadian, mereka (orang tua) cenderung melarang sama sekali penggunaan internet dalam bentuk apapun. Kebanyakan sekarang anak lebih pinter dari orang tuanya, meskipun si anak masih SD/SMP. :))

Jika hal ini menimpa anda atau anak anda, berikut ini tips yang bisa diterapkan :
  1. Kalo di dalem game online ada orang yang ngehina kamu, cuekin aja deh ... kalo ditanggepin tu orang yang ngehina malah makin semangat ... terus kena deh tuh ...
  2. Kumpulin bukti - bukti seperti screenshoot, video capture atau log chat di dalam game, ini bisa nunjukin kalo kamu jadi korban bisa ngelaporin langsung ke publisher game atau pihak kepolisian kalo udah parah banget. Sayangnya hampir semua developer game di Indonesia "cuci tangan" mengenai masalah ini, mereka cuman mikirin "yang penting duit ngalir terus ke kantong perusahaan gue, urusan generasi muda rusak mah bukan urusan gue"
  3. Kasih peringatan tegas sama orang yang ngehina kamu di game, kalo kamu serius bisa membawa masalah ini ke ranah hukum.
  4. Awasi anak anda dalam bermain, apalagi permainan bergenre FPS. kalo di luar negeri ada batasan umur untuk memainkan game tertentu, sayangnya di Indonesia "semua umur dapat bermain pointblank"

Jadi, apa kamu pernah nemuin atau bahkan jadi korban cyber bullying di game online ? isi commentnya ya, ceritain pengalaman kamu okay ... saya mau ngoprek maenan baru dulu nih di http://belajar.internetsehat.org mudah - mudahan bisa jaga amanah kayak di server http://opensource.telkomspeedy.com
:)

3 comments:

Himawari said...

saya pernah tuh ngalaminya mas.. awal" sih sedih banget.. pengen rasanya nyamperin tuh yg bs seenaknya hina - hina di dunia maya.. eh pas di samperin gak berkutik sama skali.. dari stu siappun yg cocod" di game, saya anggap saja anak kecil. habis kelakuan di maya sama real beda bgt.

tightvnc said...

yups....
sama gan...
kalo saya sich suka di diem'min aja...
soalnya kalo kita bales , di seneng ....
karna ada respon....
(jangan di bales aja: maen aja mendinga!!!)

propolis murah bandung said...

memang main game luar FB, ngomongnya pada tidak dijaga terkadang saling caci maki tp klu dalam FB tidak bisa kita bisa report ke pengembang game dan FB bisa kena block acc orang tersebut beserta FB nya dan klu untuk bully di game perang / battle wajar nanya juga game perang karena kita harus dewasa dong, masa mukul mau di pukul mau ... klu tidak mau di pukul main FARM VILLE aja sana. tp itu menurutku :) happy gaming no heart feeling see you in battle game