Wednesday, January 4, 2017

Huawei Talkband B2 Display Problem

Apa yang bikin kamu memilih sebuah brand? Nama besar? Kualitas? atau mungkin after sales service yang baik? Buat saya sih semua itu penting, tapi yang paling penting adalah after sales service yang berkualitas. Karena kita nggak pernah tau kapan barang yang kita beli bakalan rusak. Apalagi kalo kamu beli device merek - merek china kayak ZTE atau huawei misalnya. Nah after sales service ini menjadi sangat penting.

Bukan rahasia umum kalo barang merek china itu kualitasnya bukan nomor wahid, sialnya lagi kalo barang yang kamu beli harganya lumayan mahal tapi kalo rusak nggak tau mesti di service kemana. Ngenes kan ??

Jadi ceritanya gini, 5 bulan lalu saya butuh wearable device untuk mendukung mobilitas yang tinggi dan mencatat exercise yang dilakukan secara otomatis. Sebenernya sih biar bisa eksis ngitung hari ini udah berapa langkah, olah raga berapa lama dan berapa kalori yang terbakar dan diupload ke socmed :D
Akhirnya pilihan jatuh kepada Huawei TalkBand B2. Kalo dilihat spesifikasinya lumayan banget, karena selain bisa ngetrack olah raga, desain unik, device ini bisa juga buat nelpon. Praktis banget pokoknya mah, walaupun harganya lumayan mahal (hampir seharga HP yang saya pake) karena waktu itu saya beli harganya masih 2.5 juta rupiah.
 

Awalnya semua berjalan dengan lancar, sampai akhirnya awal desember 2016 kemaren barang ini mulai berulah LED display yang biasa menampilkan jam dll mati. Tapi fungsi lain seperti sensor, bluetooth dll normal. Waaah ... amsyong nih ...



Pastinya langsung cari service center resmi huawei, soalnya nih barang belom sampe setaun tapi udah koit. Bener - bener nggak mutu!

Sayangnya setelah dateng langsung ke service center huawei di ITC Cempaka Mas Jakarta, ternyata device yang saya beli tidak dapat diperbaiki. Jadi barang mahal seharga 2.5 juta rupiah ini kalo udah rusak ya tinggal dibuang aja! Telepon customer service (dengan pulsa internasional) pun tidak dapat mensolusikan masalah. Padahal nih ya yang produksi kan huawei, tapi kenapa nggak bisa di service? malah disuruh balik ke toko waktu beli dulu (mungkin produk yang saya beli tidak terlidungi garansi oleh mereka)

Terus terang saya kecewa berat dengan layanan aftersales service Huawei, karena case ini saya memutuskan tidak akan menggunakan produk huawei lagi selamanya.

Thursday, May 5, 2016

Ganti STNK 5 Tahunan di SAMSAT Bandung Barat

Jadi ceritanya karena si-"kuda hitam" udah hampir ulang tahun yang ke-5, ritual perpajakan kali ini agak berbeda dengan tahun - tahun sebelumnya. Kalo dulu tiap tahun bayar pajak kendaraan bisa di samsat outlet yang salah satunya ada di BTC Fashion mall Pasteur, nah khusus untuk kali ini harus dateng langsung ke SAMSAT Bandung Barat yang ada di Jl. Pajajaran No. 88 Bandung. Tempatnya gampang banget dijangkau, deket sama bubur ayam pak H. Amid yang legendaris itu lho ... Tapi kalo kamu masih bingung, sok atuh klik link berikut ini dan buka di Google Map.

SAMSAT Bandung Barat Jl. Pajajaran No. 88 Bandung

Untuk proses pembayaran pajak, penggantian STNK dan plat nomer, ada beberapa persyaratan yang harus kamu penuhi, yaitu :
  1. Kendaraan yang akan diganti STNK-nya. ini wajib banget, soalnya bakalan ada proses cek fisik nomor mesin dan nomor rangka. Absennya kendaraan berakibat STNK kamu tidak bisa diperpanjang.
  2. KTP asli pemilik kendaraan
  3. BPKB asli pemilik kendaraan
  4. STNK asli
  5. Bukti pembayaran pajak terkahir.
Nah, semua berkas tadi tinggal difotokopi 1 aja. Nggak usah banyak - banyak. Jangan kuatir, di samsat Bandung Barat juga tersedia tempat fotokopi (di basement) dengan harga yang wajar. Kalo semua berkas sudah lengkap, berikut ini prosesnya :
  1. Dateng langsung ke loket nomer 1 di lantai 2 untuk minta formulir. Petugas akan mengecek kelengkapannya satu persatu, jika sudah lengkap langsung menuju ke tempat cek fisik di basement
  2. Formulir tadi kamu isi dengan data sesuai BPKB atau STNK. Data ini berupa jenis kendaraan, kapasitas silinder, tahun pembuatan dll. Jika sudah lengkap tinggal samperin tuh petugas untuk gesek nomer rangka dan nomer mesin. Langsung aja ke petugasnya ya, nggak perlu kamu yang gesek. Ntar kalo salah, malah gesek di pantat lagi :P nah disini kamu bisa ngasih shodaqoh ke yg gesek, walaupun sebenernya gratis sih. Tapi tau sendiri lah orang Indonesia kan nggak tegaan bawaannya. Suka baperan gitu kalo nggak dikasih :))
  3. Berikan formulir yang sudah digesek beserta dokumen asli & fotokopi yang tadi. Disini petugas akan mengecek kelengkapannya dan membubuhkan cap serta tanda tangan jika sudah sesuai semua.
  4. Setelah itu kamu tinggal naik lagi ke lantai 2 dan menuju ke loket 9. DIsini petugas akan kembali mengecek dan mempersilahkan kita untuk menunggu.
  5. Loket nomer 13 bakalan manggil kamu & kamu disuruh bayar sesuai dengan kendaraan kamu. Besaran biayanya bisa kamu lihat di perincian pajak kendaraan. Kalo kamu nggak bawa uang cash, jangan khawatir. Karena disini kamu bisa bayar pake kartu debit bank manapun tanpa dikenai biaya tambahan. Asyik kan ... 
  6. Abis itu kamu balik lagi ke basement, disitu ada tempat pembuatan plat nomer. Tinggal kasih aja bukti pembayaran yang tadi dan plat nomer kamu bakalan dicetak yang baru.
  7. Selesai deh ...
Gampang kan ... Prosesnya mudah, nggak ribet dan cepet. Pengalaman saya kemarin cuma memakan waktu kurang dari 1 jam. Nah, berikut ini ada tips buat kamu yang pengen memperpanjang STNK 5 tahunan di SAMSAT Bandung Barat :
  1. Dateng pagi-pagi, tapi jangan kepagian. Loket dibuka mulai pukul 08.00 WIB. Soalnya kalo kepagian percuma juga, nggak bakalan dikasih masuk :P
  2. Fotokopi semua berkas seperti BPKB, STNK, Pajak tahun terakhir & KTP sebelum ke samsat. ini sangat menghemat waktu, karena biasanya tempat fotokopi di samsat penuh diserbu :D
  3. Cek lagi semua berkas, pastikan KTP dan kendaraan kamu asli kota bandung. Kalo bukan dari bandung (misalnya dari cimahi) bisa sih diperpanjang disini, tapi urusannya bakalan panjang. Jika kendaraan atau KTP kamu di cimahi, sebaiknya langsung saja ke samsat yang di cimahi.
  4. Kalo kamu terkena pajak progresif (misalnya kendaraan lebih dari 1) sebaiknya cek juga besaran pajak dan berkasnya di loket pajak progresif.
Gitu aja sih ... Semoga bermanfaat ya...
:D

Tuesday, February 16, 2016

Nonton UseeTV Ngabisin Kuota Indihome?

Jawabannya : NGGAK!


Udah gitu aja sih ...




Mau tau kenapa?
Yakin mau baca ampe beres?
Janji ya bacanya jangan setengah - setengah :D

Wednesday, February 10, 2016

Menyoal FUP Indihome


Belakangan ini banyak yang mempermasalahkan pemberlakuan kebijakan FUP alias Fair Usage Policy di jaringan internet indihome. Sebenernya kalo boleh jujur sih hampir semua ISP menerapkan aturan ini karena konon disuruh oleh pak mentri terdahulu untuk "menjaga kualitas layanan internetnya" Tapi entah kenapa hal ini dikemudian hari diterjemahkan menjadi pembatasan akses unlimited atau internet berquota dibawah payung FUP. Pusing??? Sama, saya juga mumet :D #mikirkeras
See... nggak cuma indihome aja kan yang memberlakukan FUP

FUP atau Fair Usage Policy sebenernya jika diterjemahkan adalah batas pemakaian wajar dalam jumlah dan rentang waktu tertentu. Di beberapa ISP ada yang kemudian menerjemahkan FUP ini adalah pembatasan penggunaan volume based, ada juga yang memberlakukan pembatasan kecepatan (traffic shaping) dan ada juga yang melakukan pembatasan dengan melakukan pemblokiran port tertentu (kalo kamu sering download pake torrent pasti kesel sama kebijakan yang ini). Nah, Indihome sendiri memberlakukan kebijakan FUP dengan acuan pemakaian volume. Lebih jelasnya bisa dilihat dalah tabel berikut ini :

Pertanyaan selanjutnya, fair-kah kebijakan ini?
IMHO, kebijakan indihome ini sangat fair untuk penggunaaan internet rumahan. Kenapa? Karena :
  1. Batas fair usage yang ditetapkan sebelum penurunan kecepatan internet menurun sangat - sangat besar. Contohnya untuk pelanggan fiber 10 mbps akan mendapatkan 300 GB dalam sebulan, berarti sehari kamu bisa download & upload sepuasnya sampai dengan 10GB. Streaming youtube, download film bokep, ngepatch game, fesbukan dll sampe muntah - muntah juga nggak bakalan abis.
  2. Speed yang diturunkan setelah batas fair usage tercapai masih sangat kencang. 75% dari 10 mbps itu adalah 7.5 mbps, untuk 50 mbps kamu masih dapet 37.5 mbps. Coba kamu bandingin sama ISP seluler misalnya yang menetapkan speed setelah FUP tercapai hanya 64 kbps. Gile bener, hari gini 64 kbps cuma bisa WA & BBM-an, kelaut aja deh :P
  3. Transparansi batas penggunaan yang jelas dan pemberlakuan FUP yang jelas. Usage info indihome dapat dilihat disini : http://www.indihome.co.id/usage-info . Coba bandingin sama firstmedia atau fastnet misalnya. Pemberlakuan traffic shaping sangat tidak jelas dan tidak ada informasinya.
Sebenernya kalo mau fair coba deh bandingin semua ISP. Trust me, i've done this... Saat ini saya berlangganan indihome 20 mbps. Menurut saya indihome ini yang paling worth the money...  ISP lain banyak yang menawarkan harga lebih murah, tapi sayangnya banyak limitasi. Contoh firstmedia/fastnet. Layanan ini nggak bisa dibuat CCTV atau masang remote server di rumah

Belom lagi kalo kita mau share di rumah harus nambah wireless router sendiri yang jelas - jelas tidak direkomendasikan. Plis deh ... hari gini ... dan yang penting adalah tidak bisa untuk warnet...

Atau coba ISP MyRepublic (dulu namanya innovate). Selain coveragenya terbatas, ISP ini paling lelet masalah penanganan gangguan, bisa berhari - hari baru bener lagi. Sampe tetangga saya balik lagi langganan indihome karena service MyRepublic ini nggak jelas. Oh iya, kalo kamu langganan MyRepublic, kamu bakalan dapet IP private dynamic, bukan IP public. Buat sysadmin kayak saya paling sebel kalo nggak dikasih IP public :D
 FUP Indihome vs. Firstmedia

Udah deh, emang paling bener langganan indihome. Coveragenya paling luas dan bandwidth paling fair. Balik lagi sebenernya apa sih yang kamu cari dari layanan internet? Cuma sayangnya promo yang dibuat oleh pihak telkom hanya menyasar pelanggan baru saja. Sementara pelanggan lama & loyal kayak saya dicuekin. Saya sudah menjadi pelanggan internet speedy dan akhirnya menjadi indihome sejak tahun 2004 akhir. Di saat itu speedy masih volume based 500 MB dengan speed up-to 384 kbps. Sampe sekarang sudah lebih dari 10 tahun berlangganan ngiri banget sama pelanggan baru yang selalu dapet gimmick promosi. Sementara saya nggak pernah dapet gimmick apa - apa. Mungkin ini yang menyebabkan fenomena cabut-pasang untuk mendapatkan gimmick.